Film merupakan karya seni dalam bentuk audio visual yang tentunya juga termasuk dalam ranah kajian dunia komunikasi. Proses produksinya yang membutuhkan perhatian dari berbagai elemen menjadikannya harus menuntut kerja sama tim yang ideal supaya dapat mengahasilkan film yang berkualitas. Diperlukan koordinasi dan pemahaman terkait jobdesknya masing-masing agar tiap-tiap kru yang bertanggungjawab di bidangnya bisa memiliki kesamaan persepsi.

Berangkat dari hal tersebut Komunitas Pilem Orang Komunikasi (KOMPOR.KOM) menggelar workshop untuk persiapan dalam memproduksi film yang merupakan rangkaian dari acara HUT KOMPOR.KOM 2017 (18/11/17).  Berbeda dengan perayaan pada tahun sebelumnya, workshop kali ini digelar dengan mengundang pembicara dari sineas profesional dari bidang film dokumenter, M. Gunawan Iskandar dan juga sineas profesional dari film fiksi, Lulue Hendra yang digelar di ruang RAV, Gedung Prodi Ilmu Komunikasi UII.

Gunawan menjelaskan bahwa untuk proses produksi suatu film dokumenter bermula dari sebuah kegelisahan. Karena dengan adanya kegelisahan akan memberikan motivasi untuk bisa memproduksi film tersebut. Selain itu Gunawan juga menjelaskan bahwa gagasan film dokumenter berasal dari dua prinsip, yaitu berdasarkan subjek dan peristiwa. Subjek merupakan sosok yang bisa menceritakan suatu persoalan. Sedangkan peristiwa mengacu pada suatu kejadian atau persoalan yang terjadi di suatu daerah. Ketika menyampaikan materi Gunawan juga menjelaskan bahwa cerita film dokumenter itu sangat fleksibel dan memungkinkan terjadinya perubahan. “Ketika dalam proses produksi sangat memungkinkan terjadinya perubahan di lapangan karena suatu faktor atau alasan tertentu. Entah itu perubahan fokusnya mau pun perubahan ceritanya”, ujar Gunawan.

Sedangkan Lulue sang sutradara film Onomastika yang telah banyak meraih prestasi menyampaikan materi terkait bagaimana pekerjaan di balik layar dalam proses produksi film. Ia menjelaskan bahwa ide gagasan merupakan awal dari sebuah produksi film. Lulue memberikan penjelasan tentang bagian-bagian apa saja yang di balik film dan bagaimana cara mereka bekerja secara umumnya. “Credit title pada suatu film menggambarkan seberapa kompleks film tersebut dibuat,” ujar Lulue.

 

Penulis: Risky Wahyudi

Foto: Risky Wahyudi