Eksistensi Film dokumenter tidak sefamiliar film fiksi pada umumnya. Film dokumenter berada di wilayah yang jarang sekali diperbincangkan. Meskipun begitu saat ini film dokumenter tidak hanya menjadikan stasiun televisi saja sebagai tempat untuk penayangannya. Belakangan sudah mulai banyak platform yang bisa menjadi tempat untuk film dokumenter dalam menunjukkan dirinya.

Perlu diketahui juga bahwa secara rating, dokumenter di Industri nasional sangat rendah. Pada industry film nasional, film dokumenter ada di pinggiran karena tidak populer. Film dokumenter memiliki penonton yang spesifik. Hal itu lah yang dirasakan oleh Tonny Trimarsanto sebagai seorang sineas dokumenter yang disampaikannya dalam Diskusi Bulanan PSDMA Nadim Komunikasi UII dengan tema Seluk Beluk Industri Dokumenter internasional yang digelar pada Kamis, 19 Juli 2018 lalu di RAV Prodi ilmu Komunikasi UII. Berangkat dari pengalamannya Banyak karya dari Tonny yang tidak di tayang di Nasional, tetapi mampu untuk tayang di region internasional.

Tonny juga menyebutkan bahwa sebenarnya film documenter memiliki lahan yang luas. Karena dokumenter bisa ditargetkan pada suatu region. “Membuat film dokumenter tidak perlu uang yang banyak, tapi semangat yang banyak,” jelas Tonny (19/7). Butuh kesabaran dan ketekunan dalam memproduksi documenter. Perlu pertimbangan alangkah lebih baik film untuk diproduksi ialah untuk yang mendekatkan antara isu dengan penonton. Selain itu juga perlu memperhatikan Timing yang tepat dalam menentukan pengeluaran film.

Penulis: Risky Wahyudi

Terdapat enam kelas pelatihan yang ditawarkan oleh Prodi Ilmu Komunikasi UII, di antaranya pelatihan kelas Film Dokumenter, Foto Story, Penulisan Esai, Produksi Program Radio, Penulisan Feature Berita, dan juga keorganisasian. Masing-maing peserta diwajibkan memilih salah satu dari opsi yang tersedia agar bisa lebih fokus untuk mempelajarinya.  Selama di camp tiap-tiap peserta diberikan materi dan didampingi oleh  fasilitatornya masing yang terdiri atas Dosen, Staf, Alumni UII, dan juga mahasiswa tingkat akhir yang berkompeten di bidangnya.

Keseriusan Media Camp 2018 juga terlihat tiap-tiap kelasnya pun juga turut menghadirkan Guest Speaker yang professional di bidangnya sebagai pemateri di salah satu sesinya. Seperti Anggertimur (fotografer freelance) untuk kelas Foto Story, Yohanes Aditya Sanjaya (Sineas Dokumenter) untuk kelas Film Dokumenter, Ella Arlika ( Program Director Geronimo FM) untuk kelas Produksi Program Radio,  Fahri Salam (Editor Tirto.id) untuk kelas Penulisan Feature Berita, Muhidin M.Dahlan (Esais Radiobuku) untuk kelas Penulisan Esai, dan juga Budhi Hermanto (Fasilitator lapangan – MPM Yogyakarta) untuk kelas keorganisasian.

Melalui Media Camp 2018 ini diharapkan mahasiswa mempunyai pemikiran baru yang lebih fresh dalam memproduksi produk media. Muzayin Nazaruddin, Kaprodi Ilmu Komunikasi UII mengharapkan kedepannya mahasiswa Komunikasi UII dalam memproduksi suatu karya memiliki konsep yang matang dan pesan yang kuat. “Yang terpenting bukanlah teknis, tapi pesan yang disampaikan,” ungkapnya dalam Sesi Orientasi dan Perspektif Produksi Media  (4/5/18).

Kegiatan ini ditutup dengan Rencana Tindak Lanjut (RTL) yang mana pesertanya melakukan diskusi bersama fasilitatornya masing-masing. Setelah workshop ini, peserta diminta untuk menggarap proyek yang sebenarnya dengan target sasaran untuk diikutkan lomba tingkat nasional dan juga dilakukan eksibisi terbuka untuk masyarakat umum.  Selama proses penggarapan proyeknya pun peserta masih didamping oleh fasilitatornya masing-masing untuk melakukan mentoring.

 

Penulis: Risky Wahyudi

Foto: Andi Zulham Jaya

Ketika melakukan aktivitas produksi media, tentu harus memiliki orientasi program dan perspektif yang jelas. Keduanya harus memiliki kedudukan yang kuat supaya mampu menghasilkan karya-karya yang berkualitas dan tepat sasaran. Adanya kedua hal tersebut mampu memberikan pandangan jelas tentang seperti apa idealnya paket produksi media yang harus dihasilkan.

Prodi Ilmu komunikasi UII mencoba menerapkan pemahaman pentingnya orientasi program dan perspektif dalam produksi media kepada mahasiswa melalui Media Camp 2018 yang digelar pada tanggal 4-6 Mei 2018 lalu. Kegiatan tersebut diikuti lebih dari 60 orang peserta yang merupakan perwakilan dari HIMAKOM dan Klub (KLIK18, KOMPOR.KOM, GALAXY, RedAksi, dan DISPENSI) yang ada di Komunikasi UII. Kegiatan yang berlangsung selama tiga hari tersebut digelar di Hotel Pandanaran, Jalan Prawirotaman, Yogyakarta. Media Camp 2018 merupakan kegiatan workshop yang digelar untuk mewadahi mahasiswa mempelajari materi seputar produksi media, di antaranya Film Dokumenter, Penulisan Esai, Penulisan Feature Berita, Foto Story,  Program Acara Radio dan juga kelas organisasi yang diperuntukkan khusus HIMAKOM dan inti klub.

Pada sesi pertama peserta diberikan materi ‘Orientasi Program dan Perspektif dalam Produksi Media’ yang diikuti secara umum oleh peserta yang dimulai sekitar pukul 14:00 WIB. Kaprodi Ilmu Komunikasi UII, Muzayin Nazaruudin, selaku pemateri pada sesi tersebut membuka sesi materi dengan membandingkan foto yang dimuat di media surat kabar dengan foto dari Relawan dalam satu momen yang sama, yaitu erupsi merapi pada tahun 2010 silam. Ia menjelaskan bahwa setiap suatu peristiwa bisa dikisahkan dengan berbagai perspektif. Ia mengungkapkan dalam hal ini perlu pesan yang mesti menjadi perhatian dalam memproduksi karya. “Yang terpenting bukanlah terkait teknis, tapi pesan yang disampaikan,” ungkapnya (4/5/18).

“Pada hakikatnya suatu karya tidak ada yang objektif. Dipastikan selalu berangkat dari nilai yang diyakini,” jelasnya .

Muzayin juga menegaskan bahwa setiap karya yang bagus dipastikan mendapatkan pemahaman masalah yang bagus. Sehingga pada peltihan ini dimulai dari bagaimana cara melihat masalah. Sederhanya bisa dimulai dari hal-hal yang sepele.

“Dimulai dengan bagaimana cara mengidntifikasi dan memahami masalah, yaitu dimulai dengan observasi.,” tambahnya.

Setelah selesai materi pertama tersebut, peserta dipecah menjadi 12 kelompok untuk melakukan observasi. Tiap-tiap kelompok diminta untuk mengamati masalah, dan menggali informasi lebih dalam tentang isu yang diamati tersebut. Kemudian pada malam harinya masing-masing kelompok melakukan analisis sosial dengan fasilitatornya untuk mendiskusikan temuan lapangan yang telah didapatkan.

 

Penulis: Risky Wahyudi

Foto: Andi Zulham Jaya

Prodi ilmu komunikasi menggelar Bedah Buku: “Apa Pilihanmu? Pengendalian Diri atau Pengendalian Negara”  di RAV Komunikasi lantai 3, Gedung Program Studi Ilmu Komunikasi UII. Bedah buku tersebut digelar pada Rabu, 27 April 2018. Turut mengundang Rofi Uddarojat dari SuaraKebebasan.org  sebagai narasumber dalam acara tersebut.

Buku “Apa Pilihanmu? Pengendalian Diri atau Pengendalian Negara” merupakan kumpulan tulisan dari beragam pakar, mulai dari ekonomi, sosial, dan politik yang  dieditori oleh Tom G. Palmer. Buku ini mencoba mecoba menjelaskan permasalahan sosial dengan pendekatan baru. Topik pembahasannya tidak berada disektor tertentu namun mencoba menjelaskannya secara umum.

Perdebatan yang sering muncul ialah pertanyaan ‘sejauh mana peran Negara?’.  Turunannya ialah dalam hal mengatur Sesuatu `apakah diatur Negara atau bebas mengatur diri sendiri`. “Point terpeting dicoba untuk menjelaskannya ialah bahwa kita kita bisa memilih atau melakukan self control. Walau pun begitu Bukan berarti tidak mendengarkan Negara namun bisa mengacu pada pandangan pendapat Negara,” ungkap Rofi (27/4).

“Dalam hal ini ada pilihan yang dibatasi oleh Negara. Ketika kita tidak dibiarkan memilih berarti sudah terbentuk state control Negara,” jelasnya lagi.

Rofi juga menjelaskan bahwa melalui penjelasn buku tersebut (pada Bab 4)  dapat dipahami  sesorang dapat berperilaku irasional terhadap sesuatu ya, apabila diri nya tidak mendapatkan sesuatu yang ia inginkan tersebut. Ketika ada state control, individu tidak bisa lagi berfikir suatu resiko dengan jernih. Logikanya ialah ketika ada kebebasan untuk memilih, dan pastinya akan ada keputusan untuk bertanggungjawab.

“Pilihan itu harus dipilih dan dilakukan secara sadar, dewasa, dan tidak dipaksa oleh negara. Manusia dewasa adalah manusia yang memilih pilihannya sendiri,” jelas Rofi.

 

Penulis: Risky Wahyudi

Tuli bukan menjadi hambatan bagi Robi untuk terus berkarya. Terbukti dengan semangat dan ketekunannya Robi tetap mampu berkarya dan mendalami dunia seni layaknya manusia pada umumnya. Banyak prestasi yang telah diukir oleh robi dalam proses pencapaian cita-citanya.

Diawali dengan scene Robi meyetir mobil mampu memikat perhatian penonton. Kemudian dilanjutkan dengan gambaran prestasi apa saja yang berhasil diraih oleh Robi mampu membangkitkan emosi penonton bahwa pada hakikatnya semua manusia itu sama. Kevin maulana Rijal sang sutradara Film Melawan Batas mencoba untuk mengemasnya dalam pendekatan film documenter ekspasitori. Di mana segala informasi tentang robi bisa didapatkan dan dirangkai melalui orang-orang terdekat robi.

Pada film ini Kevin mencoba menjelaskan bahwa difabel dengan manusia normal itu pada hakikatnya setara.  Sama-sama bisa berusaha dan sama-sama bisa untuk mengukir prestasi. Melawan batas menjelaskan bahwa Robi adalah seorang tuli yang menikmati dunia seni dan berhasil banyak mengukir prsetasi juga menghasilkan beragam karya.

Pemutaran film Melawan Batas ini digelar di RAV gedung Prodi Ilmu Komunikasi pada 20 April 2018 pada pukul 14:00. Pada pemutaran tersebut juga diundang langsung Robi sembagai Guest Speaker dalam acara Screenning dan Diskusi Film Tugas Akhir Mahasiswa Komunikasi UII. Diskusi bersifat interaktif dan berhasil menghasilkan gagasan dan pemikiran menarik tentang difabel. Edwina salah seorang narasumber pada film tersebut turut hadir dan mengapresiasi positif film karya Kevin tersebut.

“Saya sangat mengapresiasi film ini. Karena pada film ini saya tidak menemukan kalimat sosok Inspiratif layaknya pada tayangan media pada umumnya,” Ujar Edwina.  Menurutnya kalimat tersebut malah bentuk penyudutan bagi teman-teman difabel. Karena pada dasarnya teman-teman difabel tidak ada masalah dengan dirinya karena mereka masih optimis untuk bisa beraktivitas dan tidak menganggap itu sebagai hal yang perlu untuk dikasihani, hanya saja angle media seringkali menampilkan difabel sebagai sosok yang memprihatinkan.

 

Penulis: Risky Wahyudi

Kolaborasi antara PSDMA Nadim Komunikasi UII bersama KLIK18 menggelar bedah buku Pelangi di Timur Tengah dengan  mengundang langsung kreatornya, Denty Piawai Nastitie, Rabu (18/4/2018) di RAV Prodi Ilmu Komunikasi UII. Buku ini merupakan buku fotografi dari hasil dokumentasi perjalanan Denty pada akhir tahun 2015 silam keempat Negara Timur Tengah, yaitu Mesir , Israel, Palestina, dan Jordan. Buku ini diterbitkan pada tahun 2017 silam dengan dikuratori oleh Oscar Motulah dan di desain oleh Andi Ari Setiadi. Bersama Oscar Motuloh buku ini disusun agar bisa memberikan ciri khas perjalanan bersama rombongan.

Ketika diskusi, Denty menjelaskan bahwa perjalananya ini memunculkan pandangan baru bagi dirinya terhadap Timur Tengah yang semula dalam bayangannya identic dengan konflik dan perang. Ia menemukan praktek kehidupan sosial yang rukun dan menjunjung keberagaman. Melalui buku ini Denty mencoba untuk menjelaskan adanya nilai toleransi di Timur Tengah ketika sedang maraknya isu diskriminasi SARA di Indonesia.

Backgroundnya sebagai penulis membuat Denti percaya bahwa buku foto ‘Pelangi di Timur Tengah’ ini memiliki kekuatan dari segi cerita. Sehingga dengan kata lain untuk sekarang ini seorang fotografer tidak hanya cukup memiliki foto yang bagus, namun juga mesti  berhubungan dengan cerita yang kuat. “Fotografer sekarang harus sering dengar cerita dengan orang lain. Sehingga dengan sering mendengar cerita tersebut mampu membuat foto yang bercerita,” jelas Denty (18/4). Kemudian Ia juga menjelaskan bahwa pada akhirnya pun terkait cerita tersebut semuanya tergantung kepada sang fotografer dalam mengenali dirinya sendiri. Sehingga ketika bisa menemukan tema yang hanya dimiliki oleh dirinya, alangkah lebih baik untuk menempel terus pada tema tersebut dan mencoba untuk berani menunjukkannya kepada orang lain. Salah satunya dalam bentuk buku fotografi.

“setiap orang punya pengalaman dan cerita dapat menjadi karya yang bisa dishare. Selain itu juga melalui karya tersebut bisa menjadi bahan obrolan, sehingga  menjadi tempat bertukar ide, “ tutup Denty dalam menyampaikan kesannya di acara bedah buku fotografi tersebut.

 

Penulis: Risky Wahyudi

Foto: Dokumentasi KLIK18

Yogyakarta-Komunitas Fotografi Ilmu Komunikasi UII,  KLIK18 kembali menggelar PANIK (Pameran Anak Klik) yang digelar oleh mahasiswa angkatan 2017. Pameran tersebut berlokasi di lantai LG Perpustakaan Pusat UII berlangsung dari tanggal 10-12 April 2018 dari pukul 10.00 s/d 18.00 WIB.

Mengusung tema Icon pameran tersebut menyuguhkan puluhan karya fotografi. ‘Every Place Has Their Beuty’ merupakan tagline dari pameran tersebut yang menjadi sprit karya fotografernya. Mereka mencoba untuk menyampaikan makna Icon dan spirit dari pameran tersebut dari berbagai daerah yang ada di Indonesia berdasarkan perspektifnya melaui karya fotografi yang dipamerkan.

Selain menggelar pameran, juga diselenggarakan workshop fotografi bersama fotografer professional Bimo Pradityo yang menyampaikan materi basic photography dan juga street photography (10/4/18). Rangkaian acara yang lainnya pun juga adanya awarding night yang digelar di depan gedung Prodi Ilmu Komunikasi UII pada tanggal 10 April 2018.

 

Penulis: Risky Wahyudi

Foto: Dokumentasi KLIK18

Ikatan Mahasiswa Ilmu Komunikasi Indonesia Cabang Jogja (IMIKI JOGJA) Menggelar DIKLAT Akrab IMIKI Jogja 2018 pada tanggal 7-8 April 2018. Mengusung tagline “Now We Know”, Prodi Ilmu Komunikasi UII juga menjadi salah satu lokasi tempat dilangsungkannya penyampaian materi keorganisasian (7/4/18).  

Farid Nuh Hidayat mahasiswa Ilmu Komunikasi UII dan merupakan mantan Sekjend HIMAKOM UII menjadi pemantik materi dalam penyampaian materi keorganisasian tersebut. Farid mengungkapkan bahwa sebagai mahasiswa diharapkan tidak hanya ‘kuliah-pulang’ saja dan seharusnya terlibat aktif dalam keorganisasian. “Melalui organisasi kita akan mampu melatih soft skill. Mulai dari manajemen diri hingga kemampuan dalam memecahkan masalah”, terang farid (7/4/18).

Setelah penyampaian materi, kemudian peserta dibagi menjadi beberapa kelompok untuk melatih kekompakan dan jiwa keorganisasian. Tiap-tiap kelompok diinstruksikan untuk membuat suatu miniature bangunan dari sedotan yang berwarna. Peserta diminta ketika membangun miniature tersebut harus memiliki filisofi kenapa memilih bentuk tersebut dan alasan penggunaan warna dari sedotan yang tersedia untuk dipresentasikan di akhir sesi materi.

Peserta yang mengikuti workshop itu adalah perwakilan dari mahasiswa Ilmu Komunikasi di beberapa Kampus Jogja. IMIKI sendiri beranggotakan empat belas kampus yang memiliki jurusan Ilmu Komunikasi. Ada pun keempat belas kampus tersebut di antaranya UIN Suka, UII, UMY, UNY, UNRIYO, MMTC, APMD, AKINDO, UAD, UGM, UMB, UPN, UAJY, dan UNISA

 

Penulis: Risky Wahyudi

Foto: Dokumentasi Kegiatan IMIKI Jogja