Yogyakarta- Artistik memiliki peran penting ketika mengelola suatu event. Melalui artistik mampu memberikan gambaran bagaimana konsep yang hendak disuguhkan kepada audiens dan bahkan juga mampu menjadi identitas tersendiri bagi event tersebut. Selain itu juga, dalam pengelolaan artistik dalam event perlu memperhatikan aspek nilai lokal.

Berangkat dari hal tersebut, PSDMA Nadim Komunikasi UII menggelar diskusi rutin bulanan yang mengangkat tema Manajemen Artistik dalam Event, Kamis (25/11/2017). Turut mengundang pemateri yang cukup cukup berkompeten di bidangnya Supono atau kerab dikenal dengan Pono Gimbal untuk berbagi pengalamannya di hadapan mahasiswa di RAV Lantai 2  gedung Prodi Komunikasi UII. Pono sebelumnya pernah menjadi direktur artistik dalam beberapa event besar seperti Dieng Culture Festival, Festival Pesona Telaga Menjer, Gumelem Ethnic Carnival, dan Pasa Harau Art and Culture Festival.

Pono menjelaskan bahwa ketika hendak mengelola suatu artistik, penting sekali memperhatikan apa potensi yang terdapat di sekitaran wilayah tempat diadakannya event tersebut. Karena dengan begitu tentunya akan mampu memperkenalkan  identitas dari suatu daerah dan menarik perhatian orang luar daerah untuk menghadiri event tersebut. Sebelum menentukan konsep artistik, perlu dilakukan riset untuk mengatahui apa saja potensi yang terdapat di sekitar wilayah tersebut. Sehingga nantinya konsep bisa berpatokan dari hasil temuan riset di lapangan. “Terkadang melalui masyarakat yang ada di sana bisa memunculkan ide atau wawasan,” ujar Pono.

Pono juga menjelaskan bahwa selama menggarap event perlu menumbuhkan rasa kebersamaan hingga memunculkan nilai kekeluargaan. Ketika diakhir sesi  Ia juga menjelaskan bahwa aspek atitude perlu diperhatikan ketika bekerja. Karena melalui atitude yang baik akan membantu mempermudah urusan  dalam pekerjaan.

 

Penulis: Risky Wahyudi

Foto: Risky Wahyudi