Reading Time: 2 minutes

Senin (10/2), Mutia Dewi hadir sebagai pembicara dalam Workshop Menulis Proposal Pengabdian Masyarakat untuk Dosen Ilmu Komunikasi UII. Workshop yang dilaksanakan pagi hari di Prodi Ilmu Komunikasi UII ini diikuti belasan dosen Ilmu Komunikasi UII. Mulai dari dosen yang fokus pada kajian media, gender, visual culture, jurnalistik hingga regulasi komunikasi. Workshop ini bertujuan agar para dosen dapat mengoptimalkan pengabdian masyarakatnya selama ini dengan dukungan dana yang cukup juga, misalnya support dari Dikti dan Instansi swasta lain. Workshop berjalan dengan konsep diskusi dan cerita pengalaman dan praktik baik dari beberapa dosen lain juga.

Mutia memaparkan pengalaman-pengalamannya menembus hibah pada seluruh dosen Komunikasi UII. Hibah yang dimaksud adalah hibah pengabdian masyarakat baik di Dikti maupun lembaga lain. Mutia tercatat pernah menembus hibah dikti yang kompetitif pada 2015, hibah Direktorat Pendidikan dan Pengabdian Masyarakat UII, dan hibah lainnya.

Beberapa dosen merasa pelatihan ini menjadi kunci untuk mereka yang selama ini kesulitan menembus hibah pengabdian dikti. Padahal hibah dikti adalah salah satu kunci tingginya derajat pengabdian masyarakat dalam dokumen akreditasi BAN-PT.

Salah satu yang ikut hadir dan berdiskusi adalah Narayana Mahendra, dosen Komunikasi UII (klaster penelitian jurnalisme dan komunikasi olahraga). Bagaimana detil atau kemasan proposal yang jitu untuk menembus hibah-hibah tersebut, tanyanya.

Mutia Dewi menjelaskan bahwa menurut pengalamannya, buatlah proposal dengan kemasan yang mudah dibaca. “Jadi tulislah persoalan yang dihadapi masyarakat atau mitra, analisis situasi, dan solusi dengan rigid, mudah, dan jelas,” jawab Mutia.

Selain itu ada pula yang wajib masuk dalam proposal yaitu luaran (output) dan kelayakan pengabdian. “Dalam setiap proposal saya yang tembus itu saya selalu menambahkan luaran sehingga pemberi hibah akan merasa jelas memberi hibah. Hasilnya jelas terlihat,” katanya. Sedangkan bagian ‘kelayakan pengabdian’ sangat penting ada di proposal agar meyakinkan pemberi hibah.

Tentu saja surat kesediaan mitra menjadi kunci diterimanya proposal. Jika mitra sudah bersedia, kesuksesan jalannya program sudah setengah jalan. Workshop ini juga membahas tips dan trik juga dalam merancang dan mengelola anggaran pengabdian masyarakat. Selain anggaran, ada juga trik mengemas keluaran (output) yang menarik seperti dengan video after movie atau poster summary pengabdian. Keluaran seperti ini bisa memermudah dan merangsang agar khalayak terinspirasi untuk melakukan pemberdayaan.

Puji Hariyanti, Ketua Program Studi Ilmu Komunikasi UII, juga membagikan pengalamannya. Ia mengatakan dengan anggaran subsidi pengabdian masyarakat untuk dosen, dosen bisa menggaet mahasiswa juga agar terjadi kolaborasi. “Mahasiswa-mahaiswa kita kreatif dan variatif juga lho memilih mitra dan lokasi  Bisa dilihat saat mereka melakukan program pengabdian masyarakat pada saat mata kuliah desain program non komersil tahun lalu,” katanya. Saat itu, mahasiswa bisa menggaet beragam mitra, seperti institusi BUMN, komunitas masyarakat dan hobi, maupun kalangan pelajar di sekolah SMP dan SMA.