communication department UII Commnunication for empowerment
Reading Time: 3 minutes

Cerita Literasi Buku Baca (Ciluk-Ba): Dari Komunikasi UII Untuk Mereka Oleh Rima Natasya, Vania Taufik R., Arvannya P. Sagala, M. Valiant D., M. Imam Akbar Pohan (Mahasiswa Komunikasi UII angkatan 2017)

Cerita literasi buku baca atau Ciluk-Ba merupakan kegiatan pemberdayaan masyarakat yang disusun oleh lima orang mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Islam Indonesia. Kegiatan ini bertempat di Panti Asuhan Sinar Melati, Pakem, Sleman, Yogyakarta. Topik utamanya tentang pentingnya membaca buku bagi remaja di era digitalisasi.

Kegiatan ini memfasilitasi santri panti asuhan agar memeroleh materi dari orang-orang yang ahli dalam bidangnya . Tak hanya materi, kegiatan ini berlanjut hingga pada tataran praktek. Praktiknya beragam, misalnya, bagaimana cara membaca buku dan meningkatkan minat dalam membaca buku.

Panti Asuhan Sinar Melati yang menjadi lokasi kami mengadakan program ini kekurangan buku bacaan yang bermutu. Terutama tema agama dan pengetahuan umum. Maka kami selaku pelaksana kegiatan berinisiatif mengumpulkan beberapa buku. Harapannya, ini dapat menambah koleksi dan persediaan buku di perpustakan Panti Asuhan Sinar Melati. Tentu saja, secara tidak langsung kegiatan ini juga ikut mendukung program literasi. Kami juga memberikan beberapa kegiatan yang menunjang program dan menjadikan siswa-siswi Panti Asuhan Sinar Melati tersebut lebih sadar akan pentingnya membaca.

Sebagai panti asuhan yang menampung remaja, literasi membaca diperlukan untuk menunjang kebutuhan pendidikan baik formal maupun non formal. Dengan adanya kegiatan ini juga diharapkan mampu membuat siswa dan siswi Panti Asuhan Sinar Melati lebih kritis dalam memperoleh dan mengumpulkan informasi. Nantinya, kami berharap agar mereka dapat mengetahui dengan sendirinya mana informasi yang harus diterima dan mana yang tidak boleh diterima. Inilah peran buku sebagai jendela dunia agar senantiasa dapat menyaring kualitas informasi.

Kami melaksanakan 4 pertemuan dalam sebulan., Terdapat 4 agenda pula yang berbedasetiap harinya. Kami juga memberikan materi berupa teori dan bedah buku bersama untuk mengurangi rasa bosan siswa dan siswi Panti Asuhan tersebut. Hari demi hari pun kami lalui sesuai kegiatan yang sudah kami rencanakan.

Menjadikan remaja pada kisaran usia 11 hingga 16 tahun untuk menjadi target sasaran memang cukup berat. Faktor umur mereka yang masih ingin bermain-main menjadi salah satu faktor penghambat dalam membimbing dan memberikan arahan pada mereka. Terlebih kurangnya intensi bertemu orang-orang luar panti membuat mereka kurang terbuka dengan orang baru.

Namun, hal tersebut tidak lantas menjadikan kami menyerah dalam melaksanakan program. Kami terus melakukan pendekatan secara perlahan agar mereka dapat mengerti dan paham seluruh prosesi kegiatan..

Sejak awal kedatangan kami dalam menyalurkan donasi buku, siswa-siswi memperlihatkan antusiasmenya terhadap buku-buku tersebut. Terlebih pada buku berbentuk novel. Hal ini memberikan kami kesadaran, bahwa mereka lebih tertarik pada novel fiksi maupun non fiksi yang keberadaannya masih jarang di panti asuhan tersebut. Pada sesi pemberian materi oleh beberapa pemateri memang terlihat sedikit siswa yang memperhatikan, khususnya siswa laki-laki.

Namun, ketika agenda kegiatan bedah buku, antusiasme nampak cukup besar. Kemudian asa kami timbul agar di dalam diri mereka muncul ketertarikan membaca. Pada sesi tanya jawab, kami bertanya: apa yang membuat mereka ingin membaca? Banyak yang menjawab untuk mengisi waktu luang dan sebagai bahan hiburan. Dari jawaban mereka ini, kami sebagai pelaksana kegiatan sangat bahagia mendengarnya, karena tidak sedikit yang suka membaca hingga menunjukkan antusiasme yang tinggi.

Tidak hanya menyajikan materi tentang pentingnya membaca, kami juga membuat lomba puisi. Tujuanna mengasah imajinasi dan kemampuan menulis yang selama ini tidak disalurkan.Hasil karya puisi-puisi yang diciptakan menunjukkan siswa-siswi Panti Asuhan Sinar Melati juga bisa menciptakan puisi yang indah. Puisi juga ditulis dengan kata-kata yang indah dan penuh dengan makna. Kami memberikan penghargaan pada siswa siswi yang dinilai memiliki keunikan dan makna yang menarik dalam puisi buatannya.

Kami berharap tingkat membaca di Panti Asuhan Sinar Melati mampu meningkat. . Pada akhirnya, kami mencatat beberapa pembelajaran sebagai pelaksana kegiatan. Sebagai pelaksana kegiatan, diharapkan mampu lebih banyak belajar bagaimana mendidik dan memberikan arahan kepada siswa-siswi yang masih menduduki usia ‘remaja’. Harapannya, dari kegiatan ini, remaja memiliki semangat untuk berkarya lewat ekspresi tulisan. Pada gilirannya, tulisan mereka dapat menjadi sesuatu yang berharga dan bermakna bagi masyarakat luas.

Kami menyimpulkan bahwa literasi mengenai pentingnya membaca bagi remaja memerlukan dorongan dari orang-orang sekitar. Baik dari orang tua maupun para guru di sekolah. Caranya dengan memberi kesempatan para remaja untuk membaca. Minimal bisa dengan membudayakan membaca minimal 10 menit perhari.

Selain itu, penyediaan sarana untuk melakukan aktivitas membaca baik di kalangan masyarakat dan sekolah juga penting. Misalnya dengan memperbaiki kualitas perpustakaan atau menjadikan perpustakan tempat yang menarik agar membaca tidak menjadi kegiatan yang membosankan melainkandan hiburan.