• Office: +62-274-898444 ext. 3267

Tidak Ada Kalimat Sosok Inspiratif dalam Film Dokumenter Melawan Batas

Tuli bukan menjadi hambatan bagi Robi untuk terus berkarya. Terbukti dengan semangat dan ketekunannya Robi tetap mampu berkarya dan mendalami dunia seni layaknya manusia pada umumnya. Banyak prestasi yang telah diukir oleh robi dalam proses pencapaian cita-citanya.

Diawali dengan scene Robi meyetir mobil mampu memikat perhatian penonton. Kemudian dilanjutkan dengan gambaran prestasi apa saja yang berhasil diraih oleh Robi mampu membangkitkan emosi penonton bahwa pada hakikatnya semua manusia itu sama. Kevin maulana Rijal sang sutradara Film Melawan Batas mencoba untuk mengemasnya dalam pendekatan film documenter ekspasitori. Di mana segala informasi tentang robi bisa didapatkan dan dirangkai melalui orang-orang terdekat robi.

Pada film ini Kevin mencoba menjelaskan bahwa difabel dengan manusia normal itu pada hakikatnya setara.  Sama-sama bisa berusaha dan sama-sama bisa untuk mengukir prestasi. Melawan batas menjelaskan bahwa Robi adalah seorang tuli yang menikmati dunia seni dan berhasil banyak mengukir prsetasi juga menghasilkan beragam karya.

Pemutaran film Melawan Batas ini digelar di RAV gedung Prodi Ilmu Komunikasi pada 20 April 2018 pada pukul 14:00. Pada pemutaran tersebut juga diundang langsung Robi sembagai Guest Speaker dalam acara Screenning dan Diskusi Film Tugas Akhir Mahasiswa Komunikasi UII. Diskusi bersifat interaktif dan berhasil menghasilkan gagasan dan pemikiran menarik tentang difabel. Edwina salah seorang narasumber pada film tersebut turut hadir dan mengapresiasi positif film karya Kevin tersebut.

“Saya sangat mengapresiasi film ini. Karena pada film ini saya tidak menemukan kalimat sosok Inspiratif layaknya pada tayangan media pada umumnya,” Ujar Edwina.  Menurutnya kalimat tersebut malah bentuk penyudutan bagi teman-teman difabel. Karena pada dasarnya teman-teman difabel tidak ada masalah dengan dirinya karena mereka masih optimis untuk bisa beraktivitas dan tidak menganggap itu sebagai hal yang perlu untuk dikasihani, hanya saja angle media seringkali menampilkan difabel sebagai sosok yang memprihatinkan.

 

Penulis: Risky Wahyudi