Tag Archive for: mahasiswa

Hari Introvert Sedunia
Reading Time: 2 minutes

Tanggal 2 Januari diperingati sebagai Hari Introvert Sedunia atau World Introvert Day. Ide peringatannya telah disepakati sejak tahun 2011, seorang psikolog Jerman Felicitas Heyne yang mencetuskan. Mengapa perlu diperingati?

Sebuah artikel berjudul “Here’s why we need a World Introvert Day” yang dipublikasikan pada 11 September 2011 oleh Felicitas Heyne menyebut bahwa seorang introvert memiliki kehidupan yang lebih sulit secara sosial di mana didominasi oleh orang ekstrovert. Tak jarang hal ini membuat kesehatan fisik dan mental para introvert lebih berisiko terganggu misalnya depresi, gangguan afektif, hingga kelelahan.

Bahkan dalam dunia profesional dan hubungan interpersonal mereka kerap dianggap bermasalah lantaran tidak komunikatif dan tidak mampu bersosialisasi sesuai dengan harapan masyarakat. Tak jarang orang introvert mendapat stigma angkuh dan sombong.

Melansir dari laman WebMD, seorang introvert dikenal dengan kepribadian introvensi. Mereka adalah sosok yang merasa lebih nyaman untuk fokus pada pikiran dan ide mereka sendiri, daripada hal-hal di luar dirinya atau hal eksternal. Mereka juga dikenal senang menghabiskan waktu dengan satu dua orang yang telah dikenalnya.

Beberapa indikator yang kerap digunakan untuk mengidentifikasi seorang introvert biasanya adalah pemalu, pendiam, dan suka menyendiri. Namun, psikolog Carl Jung justru mendefinisikan istilah introvert dan ekstrovert (kadang-kadang dieja extravert) pada tahun 1920-an, berdasarkan cara mereka mendapatkan dan menghabiskan energi.

“Introvert, kata Jung, berpaling pada pikiran mereka sendiri untuk mengisi ulang energi, sementara ekstrovert mencari orang lain untuk memenuhi kebutuhan energi mereka.” dikutip dari laman WebMD.

Membahas pribadi introvert yang kerap dianggap tak komunikatif, apakah mahasiswa Ilmu Komunikasi boleh menjadi sosok yang diam atau bahkan pendiam? Padahal isu soal Communication Skill disebut-sebut jadi kunci kesuksesan di dunia kerja. Selengkapnya baca https://communication.uii.ac.id/pentingnya-communication-skill-dalam-dunia-kerja-hingga-menjadi-penentu-kesuksesan/

Berdasarkan artikel yang diterbitkan pada laman OSC Medcom, dalam artikel berjudul “Apakah Introvert dapat Bertahan dalam Jurusan Ilmu Komunikasi?” menyebutkan berbagai uraian yang cukup variatif.

Pada intinya seorang introvert mampu bertahan dalam jurusan Ilmu Komunikasi. Alasan pertama, jurusan ini tidak melihat kepribadian orang. Introvert, Ekstrovert, hingga Ambivert semua setara asal mampu menguasai bidang Ilmu Komunikasi hingga menguasai audiens saat presentasi. Namun, tak sedikit bagi mereka merasa kelelahan dan sulit untuk me time. Meski demikian, seorang introvert dianggap menjadi sosok yang unggul dalam konsentrasi.

Felicitas Heyne juga menyebut jika sejarah mencatat orang-orang introvert adalah minoritas yang berbakat. Mereka mampu tumbuh sebagai penemu, seniman, filsuf, penulis, dan pemikir terkenal. Hal ini bisa terjadi karena kekuatan konsentrasi mereka yang luar biasa.

“Kemauan untuk merenung dan kreativitas yang luar biasa dikombinasikan dengan kemampuan mereka untuk benar-benar mundur ke dalam diri mereka sendiri ketika mereka sibuk dengan sesuatu, secara harfiah menentukan mereka untuk memiliki efek positif pada dunia, untuk memajukan kemajuan atau memberikan persepsi baru yang penting bagi umat manusia.” Tulisnya.

Sosok introvert yang tumbuh menakjubkan antara lain Albert Einstein, Ludwig Wittgenstein, Charles Darwin, Friedrich Nietzsche, Albert Schweitzer, Bunda Teresa, Ingrid Bergman, Audrey Hepburn, Alfred Hitchcock, Bill Gates.

Artinya, pribadi introvert tak menjadi halangan bagi setiap orang bertumbuh dalam bidang tertentu termasuk jurusan Ilmu Komunikasi.

 

Penulis: Meigitaria Sanita

Foto
Reading Time: 2 minutes

Akreditasi kerap menjadi pertimbangan calon mahasiswa dalam menentukan perguruan tinggi tujuan pasca lulus dari jenjang sebelumnya.

Bahkan akreditasi menempati persentase tertinggi sebagai alasan mahasiswa memilih perguruan tinggi. Hal ini dibuktikan dalam riset yang dipublikasikan pada Jurnal Penjaminan Mutu Volume 4 Nomor 2 terkait peran akreditasi dalam menarik minat mahasiswa memilih perguruan tinggi yang ditulis oleh Prama Widayat dari Universitas Lancang Kuning Pekanbaru.

Dalam riset tersebut, mahasiswa dibedakan berdasarkan kelas regular dan kelas karyawan. Mahasiswa kelas regular menempatkan akreditasi di posisi pertama dari 10 indikator dengan presentase 36,36 persen. Sementara mahasiswa kelas karyawan menempatkan akreditasi di posisi kedua dari 10 indikator dengan presentase 26,67 persen.

Jika melihat data di atas, artinya akreditasi menjadi sangat penting bagi setiap institusi. Lantas apa pengertian akreditasi dan perbedaan-perbedaan setiap akreditasi?

Melansir dari laman Jendela Kemdikbud, akreditasi adalah kegiatan penilaian yang menentukan kelayakan dari sebuah perguruan tinggi dan prodi. Bisa dikatakan akreditasi merupakan sistem penjaminan mutu pendidikan tinggi.

Teranyar, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim dalam peluncuran Merdeka Belajar Episode ke-26 yang tertuang dalam Peraturan Menteri Pendidikan, Riset dan Teknologi Nomor 53 Tahun 2023 tentang Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi menyebut bahwa penyerdahanaan akreditasi serta pengajuan ulang akreditasi.

Baru saja Program Studi Ilmu Komunikasi Universitas Islam Indonesia (UII) meraih akreditasi Unggul berdasarkan Surat Keputusan Direktur Dewan Eksekutif BAN-PT No. 3917/SK/BAN-PT/Ak.KP/S/X/2023. Keputusan ini ditetapkan sejak tanggal 3 Oktober 2023 sampai dengan 16 Juli 2024.

Sesuai dengan kebijakan Merdeka Belajar Episode ke-26, akreditasi yang diraih Prodi Ilmu Komunikasi UII yang ditetapkan oleh BAN-PT tetap berlaku selama lima tahun dan akan diperbaharui secara otomatis seluruh peringkat. Perguruan tinggi juga diperbolehkan mengusulkan ulang kepada BAN-PT sebelum waktu lima tahun berakhir, paling cepat dua tahun dengan kewajiban melakukan tracer study setiap tahunnya.

Perbedaan Akreditasi A dengan Unggul

Beberapa tingkatan nilai akreditasi yang diterbitkan oleh BAN-PT antara lain A, B, C. Namun, BAN-PT juga mengeluarkan predikat dengan sebutan Unggul, Baik Sekali, dan Baik. Lantas mana yang paling tinggi dari ketentuan di atas?

Berdasarkan nilai yang ditetapkan oleh BAN-PT, akreditasi A menunjukkan nilai akreditasi antara 361-400 poin. Akreditasi B menunjukkan nilai akreditasi antara 301-360 poin. Terakhir akreditasi C dengan nilai akreditasui antara 200-300 poin.

Artinya, bagi perguruan tinggi yang memiliki nilai akreditasi di bawah 200 poin akan mendapat istilah “Belum Terakreditasi”.

Terkait predikat dalam akreditasi, predikat Unggul diberikan BAN-PT kepada perguruan tinggi yang mendapat nilai akreditasi A dan memenuhi syarat masuk predikat Unggul atau strata tertinggi dalam akreditasi.

Selanjutnya predikat Baik Sekali, diberikan ole BAN-PT kepada perguruan tinggi yang mendapat nilai akreditasi A namun belum memenuhi seluruh syarat predikat Unggul.

Terakhir predikat Baik, diberikan kepadapa perguruan tinggi yang mencapai nilai akreditasi B dengan nilai akreditasi di atas 200 poin.

Sementara perbedaan akreditasi A dengan Unggul adalah, setiap perguruan tinggi yang meraih predikat Unggul sudah pasti meraih nilai akreditasi A. Namun, perguruan tinggi yang mendapat nilai akreditasi A belum tentu mencapai predikat Unggul.

Pencapaian nilai dan predikat akreditasi diukur dengan berbagai indikator antara lain kurikulum pendidikan, standar sarana dan prasarana pendidikan, sistem tata kelola akademik, kualitas SDM, hingga pencapaian tri dharma.

Itulah informasi terkait akreditasi yang perlu mahasiswa ketahui. Bagaimana Comms apakah sudah tercerahkan tentang akreditasi sebuah perguruan tinggi?

Society 5.0
Reading Time: 2 minutes

Menghadapi era Society 5.0 tentu membutuhkan persiapan matang, mulai dari keterampilan hingga mental. Lantas bagaimana cara menghadapinya?

Society 5.0 yang digagas oleh Pemerintah Jepang menempatkan masyarakat yang berpusat pada manusia untuk menyeimbangkan kemajuan ekonomi dan penyelesaian masalah sosial dengan sistem yang saling berintegrasi antara ruang siber dan fisik.

Melansir dari laman resmi Japan Cabinett Office, Society 5.0 merupakan inovasi yang akan mewujudkan masyarakat berwawasan ke depan dan mendobrak stagnansi. Perubahan nyata yang saat ini tengah kita hadapi terkait dengan pesatnya perkembangan Artificial Intelligence (AI) dalam berbagai bidang.

Konsep Society 5.0 memiliki kaitan erat dengan AI. Besarnya informasi dari sensor di ruang fisik dihimpun di ruang siber selanjutnya dianalisis oleh AI dan hasil analisis tersebut akan dikirim kembali ke manusia dalam berbagai bentuk.

Membahas soal AI, Indonesia menjadi negara paling optimis akan penggunaan teknologi tersebut untuk kegiatan sehari-hari. Berdasarkan survei Ipsos pada Mei 2023, sebanyak 78% masyarakat Indonesia percaya AI membawa banyak manfaat dibandingkan dengan kerugiannya. Negara yang optimis selanjutnya adalah Thailand (74%), Meksiko (73%), Malaysia (69%), Peru (67%), Turki (67%), Korea Selatan (66%), Kolombia (65%), India (65%), dan Brasil (65%).

Kondisi ini juga didukung oleh Pemerintah Indonesia. Kemdikbud menyampaikan pernyataan resmi terkait penyiapan Pendidik Professional di Era Society 5.0 demi SDM unggul.

“Untuk menjawab tantangan Revolusi industri 4.0 dan Society 5.0 dalam dunia pendidikan diperlukan kecakapan hidup abad 21 atau lebih dikenal dengan istilah 4C (Creativity, Critical Thinking, Communication, Collaboration). Diharapkan guru menjadi pribadi yang kreatif, mampu mengajar, mendidik, menginspirasi serta menjadi suri teladan,” ujar Dwi Nurani, S.KM, M.Si, Analis Pelaksanaan Kurikulum Pendidikan Direktorat Sekolah Dasar yang dikutip pada laman Kemdikbud.

“Menghadapi era society 5.0 ini dibutuhkan kemampuan 6 literasi dasar seperti literasi data yaitu kemampuan untuk membaca, analisis, dan menggunakan informasi (big data) di dunia digital. Kemudian literasi teknologi, memahami cara kerja mesin, aplikasi teknologi (coding, artificial intelligence, machine learning, engineering principles, biotech). Dan terakhir adalah literasi manusia yaitu humanities, komunikasi, & desain,” tambahnya.

5 Tips Menghadapi Era Society 5.0

Mengutip dari laman Indonesia Baik, ada berbagai cara yang bisa Anda lakukan agar siap menghadapi Society 5.0. Apa saja?

  1. Keterampilan Digital

Pesatnya transformasi secara digital menuntut kita untuk memiliki keterampilan dalam mengikuti kemajuan teknologi. Dengan kemampuan ini, kita akan mampu beradaptasi dengan dinamika lingkungan kerja maupun masyarakat. Keterampilan digital ini melingkupi literasi teknologi, analisis data, inovasi digital, keterampilan komunikasi, keterampilan kewirausahaan, dan lainnya.

  1. Pemahaman Teknologi dan Inovasi

Untuk beradaptasi di era Society 5.0, selain memiliki pemikiran yang terbuka , kita juga harus memiliki pemahaman tren teknologi baru. Teknologi baru misalnya blockchain dan AI yang mampu membantu membuat keputusan lebih efektif dan efisien.

  1. Pendidikan yang Relevan

Demi mengejar era Society 5.0, dibutuhkan wawasan yang luas termasuk soal akses informasi. Untuk bersaing dalam era ini, dibutuhkan pendidikan yang relevan baik formal maupun nonformal. Ada baiknya kita menambah wawasan dengan mengikuti kursus online, seminar, workshop, ataupun pelatihan bersertifikat yang berkaitan dengan minat dan bidang pekerjaan yang kita jalani.

  1. Sikap Adaptif

Percepatan dalam dunia kerja dan masyarakat yang tak terduga dibutuhkan sikap adaptif dalam menghadapi kondisi tersebut. Sikap adaptif termasuk berpikir kreatif, memecahkan masalah, hingga team work. Selain itu kita perlu memiliki kemauan dalam mengembangkan keterampilan baru.

  1. Kesiapan Mental

Percepatan ini tentu membuat kita mudah stres. Maka dari itu, kesiapan mental menjadi hal penting demi menghadapi tekanan yang terjadi pada lingkungan kerja maupun sosial. Kemampuan mengelola emosi, mengatasi stres, dan menjaga kondisi fisik juga menjadi prioritas utama.

Demikian beberapa cara menghadapi era Society 5.0. Bagaimana menurutmu, Comms? Sudah siap menghadapi era ini?

 

Penulis: Meigitaria Sanita

Pinjol
Reading Time: 2 minutes

Penting bagi mahasiswa untuk melek finansial agar tak terjadi hal buruk di kemudian hari seperti terjerat pinjaman online (pinjol). Lantas apa yang wajib dilakukan mahasiswa terkait keuangannya?

Fakta yang cukup miris ketika membaca laporan yang dirilis oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Tercatat bahwa Gen Z dan Milenial merupakan penyumbang terbesar kredit macet pinjol (data Juni 2023). Berdasarkan data, nilai akumulasi gagal bayar utang tersebut mencapai Rp763,65 miliar dari total Rp1,73 triliun atau setara 44,14 %.

Mengutip dari Mekari, melek finansial mencakup pengetahuan, keterampilan, hingga perilaku dalam pengelolaan keuangan. Beberapa manfaat melek finansial adalah meningkatkan kualitas pengambilan keputusan agar mampu menata keuangan dengan baik serta mengubah sikap dan perilaku dalam mengelola keuangan.

Sebagai mahasiswa yang merantau, biaya yang pasti dikeluarkan biasanya untuk SPP, tempat tinggal, dan uang makan bulanan. Padahal, ada biaya lain yang jarang kita pikirkan seperti dana penunjang kegiatan akademik membeli buku, biaya transport tugas praktik lapangan, dan lainnya. Terlebih banyak mahasiswa yang tinggal jauh dari orang tua. Kondisi ini tentu mengharuskan seorang mahasiswa menjadi mandiri dan pandai mengelola keuangan.

Berikut ini beberapa tips mengatur keuangan yang dikutip dari MEFA (Massachusetts Educational Financing Authority).

  1. Memilih rekening yang tepat

Pastikan kamu tahu peraturan awal saat akan membuka rekening di bank. Selain untuk memastikan keamanan uangmu, hal ini juga terkait kebijakan bank soal biaya bulanan dengan memotong saldo. Pilihlah bank yang menurut Anda paling menguntungkan.

  1. Prioritas dalam membeli buku

Tidak semua buku harus mahasiswa beli, cara mudah adalah sering berkunjung ke perpustakaan. Jika memang tidak tersedia, mahasiswa dapat membeli buku bekas agar lebih murah. Kuncinya adalah manfaatkan fasilitas di lingkungan kampus terlebih dahulu sebelum membelinya.

  1. Bijak dalam menggunakan kartu kredit

Bagi mahasiswa yang menggunakan kartu kredit sebaiknya bijaklah dalam menggunakannya. Hindari belanja berlebihan dan tak perlu agar tak terlalu berat dalam melunasi tagihan setiap bulan mengingat bunga yang cukup tinggi.

  1. Manfaatkan diskon

Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) memiliki berbagai keuntungan, salah satunya adalah diskon untuk mahasiswa yang berlaku di beberapa super market atau toko-toko. Jangan lupa selalu bawa KTM saat melakukan grocery shopping agar mendapat harga atau diskon mahasiswa.

  1. Membuat rencana anggaran

Catat semua pemasukan dan pengeluaran yang dilakukan, hal ini penting untuk memebantu Anda mengetahui ke mana uang banyak digunakan. Setelah mengetahui pengeluaran terbesar, Anda dapat melakukan penyesuaian dan menekan anggaran tersebut serta mengevaluasinya.

  1. Kurangi pengeluaran yang tidak perlu

Cara mengurangi pengeluaran adalah dengan tidak banyak makan di luar, hiburan, serta belanja. Hindari fomo jika hal tersebut tidak terlalu urgent.

  1. Menabung

Menabung sangat penting untuk kondisi darurat dan tak terduga. Sisihkan uang bulanan yang Anda dapat dari hasil kerja maupun dari kiriman orang tua. Tidak masalah menabung dalam jumlah kecil yang penting konsisten.

  1. Hindari pinjaman online

Hati-hati dengan pinjaman online yang terkesan mudah dan tidak ribet. Selain bunga yang tinggi, kondisi gagal bayar akan merusak nama baik Anda karena banyak sekali kasus pinjol yang membagikan data pribadi.

  1. Investasi dalam Pendidikan

Investasi dalam pendidikan adalah cara terbaik. Investasi pendidikan artinya memanfaatkan peluang dan kesempatan selama menjadi mahasiswa seperti magang, bergabung dalam komunitas, hingga relasi lainnya.

Demikian beberapa cara yang bisa dilakukan mahasiswa untuk mengatur keuangan agar tidak terjadi hal buruk di kemudian hari. Semoga tips tersebut bermanfaat ya, Comms!

 

Penulis: Meigitaria Sanita

Video viral
Reading Time: 2 minutes

Beberapa pekan terakhir kata “bercanda” begitu viral di media sosial terutama Instagram dan TikTok. Pengucapan dengan penekanan yang unik “Bercyandya” membuat terngiang-ngiang bagi yang mendengar.

Lantas bagaimana “Bercyandya” bisa viral dan menjadi bahasa gaul di berbagai media sosial dan apa artinya?

Kemunculan kata “Bercyandya” berawal dari konten yang dibuat oleh akun Instagram @thesadewa atau Danang Giri Sadewa yang tengah mengajukan pertanyaan ringan kepada dua mahasiswa baru Universitas Gadjah Mada (UGM).

Kira-kira begini isi percakapannya:

“Jadi masuk UGM gampang atau susah?,” tanya Danang.

“Nggak tahu, kita jalur hoki,” kata salah satu mahasiswi.

“Jalur hoki betul, karena emang pinter aja,” sahut mahasiswi yang diketahui bernama Abigail.

“Eh bercyandya, bercyandya,” ia melanjutkan lagi dengan wajah penuh tawa.

Selanjutnya Abigail menjelaskan bahwa ia dan temannya berhasil menjadi mahasiswa UGM melalui jalur SNBP dengan ketentuan nilai rapor stabil mulai dari kelas 10, 11, hingga semester 1 kelas 12.

Hingga hari ini konten tersebut telah ditonton oleh 12,1 juta pengguna Instagram, mendapat 689 ribu like, 16,2 ribu komentar, dan telah dibagikan sebanyak 61,7 ribu kali. (11 September 2023)

Viralnya konten ini turut mengubah rutinitas salah satu mahasiswa UGM yang diketahui bernama Abigail Manurung tersebut. Ia sempat diundang dalam komedi varietas salah satunya “Lapor Pak” Trans 7.

Arti kata “Bercyandya”

Dalam KBBI kata “Bercanda” berasal dari kata “Canda” yang artinya adalah tingkah, kelakar, senda gurau. Sementara dengan imbuhan (ber) menghasilkan arti bertingkah, berkelakar, bersenda gurau, dan bersenda gurau.

Sesuai dengan konteks yang dibangun oleh Danang dan Abigail, “Bercyandya” menjadi kata dengan penekanan yang menghasilkan bunyi gurauan. Hal ini dapat dijelaskan melalui konsep dasar fonologi bahasa Indonesia.

Pada hakikatnya bahasa merupakan bunyi ujar manusia yang muncul secara natural, bunyi ini dipelajari di bidang fonetik. Bunyi ujar tersebut akan membentuk pola atau pattern, lalu pola-pola tersebut menunjukkan system tertentu yang dipelajari dalam fonologi. (Fonologi Bahasa Indonesia, Dr. Yuliana Setyaningsih)

Pengetahuan dan pemahaman fonologi memungkinkan penutur dalam hal ini adalah Abigail, memproduksi bunyi yang membentuk tuturan penuh makna, mengenali aksen-aksen atau penekanan pengucapan asing, dan membentuk dan melahirkan kata-kata baru.

“Bercyandya” kini telah menjadi kata-kata baru karena hasil pengucapan dari Abigail dalam merespons kalimat yang ia ucapkan sebelumnya, untuk menampik kesan negatif atau sombong.

Kenapa bisa viral dan menjadi bahasa gaul?

Lantas apa alasan “Bercyandya” menjadi viral dan seolah menempatkan posisinya pada bahasa gaul?

Viral selalu berkaitan dengan konten yang ada di media sosial, baik dari Instagram, TikTok, Facebook, dan platform lainnya. Viral juga dikaitkan dengan isu yang tengah menjadi perbincangan publik, dalam artikel ilmiah “Viralitas Konten di Media Sosial” yang ditulis oleh Lidya Agustina salah satu Peneliti Puslitbang Kominfo menyebut bahwa penyebab suatu konten menjadi viral karena sharing behavior (like, shares, comments).

Jika melihat data statistik konten “Bercyandya” milik Danang memang tak diragukan lagi menjadi viral. Ramai-ramai pengguna Instagram dan TikTok membagikan konten tersebut secara berulang. Sementara kata viral dalam KBBI merujuk pada virus, atau menyebar luas dan cepat. Konten “Bercyandya” yang membutuhkan setidaknya tiga pekan menjadi viral dan ditirukan oleh pengguna media sosialnya.

Alasan lain adalah adanya emosi dan element of surprise, emosi dalam konten bisa saja positif maupun negatif. Fenomena viralnya konten “Bercyandya” menjadi konten viral yang dapat membuat publik melepaskan emosi tertentu, humor menjadi elemen surprise yang menghibur.

“Bercyandya” juga seolah menjadi bahasa gaul. Merujuk pada riset yang dilakukan Kemendikbud, bahasa gaul adalah bahasa Indonesia yang diucapkan dalam pergaulan sehari-hari untuk mengungkapkan ekspresi diri.

Kira-kira, berapa lama ya “Bercyandya” akan bertahan keviralannya? Bagaimana menurutmu, Comms?

 

Penulis: Meigitaria Sanita

Internasional program
Reading Time: 3 minutes

Kegiatan internasional sangat menarik untuk dicoba oleh mahasiswa. Selain memberikan pengalaman berharga seperti jalan-jalan ke luar negeri, kegiatan ini bisa menjadi kesempatan emas untuk membangun relasi bagi mahasiswa.

Penting sekali menjadi mahasiswa yang berhasil dalam segi akademis dengan meraih indeks prestasi (IPK) tinggi, namun juga perlu diimbangi dengan wawasan global di tengah-tengah era Society 5.0. Salah satu cara menambah wawasan global adalah dengan mengikuti kegiatan internasional.

Melansir dari laman Study Abroad Sholarships, setidaknya ada beberapa manfaat yang akan didapat mahasiswa dengan mengikuti kegiatan internasional yang akan berdampak terhadap masa depan.

Pertama meningkatkan creative thingking. Pengalaman bersosialisasi dengan rekan-rekan di negara lain dengan perbedaan budaya tentu punya tantangan tersendiri. Berkomunikasi dengan orang-orang dengan latar budaya yang berbeda akan memberikan dampak positif mulai dari proses pendewasaan mental dalam menyelesaikan masalah dengan pemikiran kreatif.

Kedua pengembangan social skill dan leadership. Mengikuti kegiatan internasional mahasiswa tentu akan mendapatkan pendamping atau staf professional yang mengatur kegiatan. Fasilitas ini akan membuat mahasiswa mampu mengembangkan gaya kepemimpinan, kerja sama tim, serta keterampilan komunikasi.

Ketiga meningkatkan rasa percaya diri. Berani mengikuti kegiatan internasional artinya mampu keluar dari zona nyaman. Dengan lingkungan baru, kegiatan menarik, dan pengalaman menginspirasi tentu akan mengembangkan citra positif pada diri mahasiswa. Hal ini sangat berdampak terhadap kepercayaan diri, harga diri, dan aspek pengembangan diri lainnya.

Keempat menambah wawasan. Mahasiswa akan mempelajari banyak hal selama kegiatan internasional. Bagi yang berkesempatan ke luar negeri akan mendapat banyak pengetahuan tentang budaya serta isu-isu negara yang dikunjugi.

Terakhir membangun relasi, banyaknya rekan yang ditemui tentu akan memberikan keuntungan yang berdampak pada masa depan. Dengan relasi yang terbangun maka akan mempermudah mahasiswa mendapat informasi seperti kesempatan studi di luar negeri di masa depan serta kesempatan-kesempatan emas lainnya.

Lantas apa saja jenis kegiatan internasional yang dapat diikuti oleh mahasiswa? Berikut informasi selengkapnya.

  1. Student Exchange dan Short Course

Student exchange adalah program yang memberikan peluang bagi mahasiswa untuk menjalani perkuliahan di universitas lain termasuk di luar negeri. Biasanya student exchange adalah bentuk kerja sama antara pihak universitas atau departemen.

Sementara short course adalah kuliah dengan durasi singkat yang dilakukan pada musim panas maupun musim dingin oleh beberapa universitas di luar negeri. Biasanya program ini dilakukan paling singkat 1 minggu bahkan 2 tahun.

  1. Volunter Internasional

Salah satu kegiatan internasional yang perlu dicoba adalan volunter internasional. Mahasiswa dapat bergabung untuk melakukan kegiatan sosial dan kemanusiaan. Salah satu volunter internasional yang bisa dicoba adalah program dari AIESEC yang fokus pada proyek sosial dan lingkungan di seluruh dunia.

  1. Konferensi Internasional

Mendaftar pada konferensi internasional cocok bagi mahasiswa yang gemar menulis paper ilmiah. Konferensi internasional adalah forum intelektual yang mempertemukan para akademisi, praktisi, dan mahasiswa untuk membahas atau mengkaji isu terkini.

Pastikan isu atau tema yang dipilih sesuai dengan konferensi international yang diselenggarakan agar paper yang ditulis diterima oleh penyelenggara.

  1. Magang Internasional

Biasanya magang diikuti mahasiswa semester akhir sebagai salah satu syarat kelulusan. Sementara untuk magang internasional dapat dilakukan melalui kerja sama departemen dengan perusahaan internasional yang dituju.

Magang internasional merupakan program kerja yang memungkinkan mahasiswa atau profesional muda dari satu negara ke negara lain dengan bimbingan dari institusi dan perusahaan yang dituju.

  1. Delegasi Mahasiswa

Terkahir, menjadi delegasi atau perwakilan mahasiswa dalam organisasi internasional. Beberapa organisasi internasional yang dapat diikuti adalah MUN, AIESEC, YSEALI, IAAS, dan lainnya.

Dengan menjadi delegasi mahasiswa dalam organisasi internasional yang dilakukan di berbagai negara akan meningkatkan kemampuan diplomasi, memahami isu-isu global, hingga pengambilan keputusan global.

Bagi mahasiswa Ilmu Komunikasi UII, ada banyak program internasional yang kini tengah berjalan, seperti exchange program di Universitas Utara Malaysia, P2A atau Pasaage to Asia, IISMA dan banyak program lainnya. Informasi selengkapnya dapat dilihat pada laman Instagram @ip.communication.uii.

Kira-kira kamu tertarik mengikuti kegiatan internasional yang mana, Comms?

 

Penulis: Meigitaria Sanita

Buku
Reading Time: 5 minutes

Lulus kuliah tepat waktu dalam jangka empat tahun tentu menjadi hal paling ideal bagi para mahasiswa yang berjuang meraih gelar sarjana. Namun tak semua mahasiswa mampu lulus tepat waktu karena berbagai alasan.

Hingga injury time datang, mendekati tahun ke tujuh mau tak mau mahasiswa harus menuntaskan kewajiban akademiknya demi meraih kelulusan. Jika tidak, maka mereka akan di-drop out (DO) oleh universitas. Lantas apa alasan mahasiswa tidak lulus-lulus dalam menjalani masa studinya?

Kasus DO di Indonesia ternyata lumayan tinggi, data dari Kementerian Pendidikan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) tahun 2020 menyebutkan setidaknya ada 601.333 mahasiswa putus kuliah. Posisi teratas ditempati oleh bidang ilmu ekonomi sebanyak 141.393 mahasiswa, disusul ilmu teknik sebanyak 136.272 mahasiswa, ilmu pendidikan sebanyak 120.655 mahasiswa, dan ilmu sosial sebanyak 115.533 mahasiswa. Selanjutnya ilmu pertanian sebanyak 26.097 mahasiswa, ilmu kesehatan sebanyak 25.302 mahasiswa, dan terakhir ilmu agama sebanyak 14.039 mahasiswa.

Berdasarkan keterangan salah satu mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Islam Indonesia berinisial MD yang kini memasuki semester 10 menyebutkan kondisi keluarga dan lingkungan membuatnya terlambat lulus.

“Banyak faktor, pertama keluarga kurang memahami situasi. Membuat tertekan jadi tidak betah di rumah. Pada semester 8 intens mengerjakan skripsi, saya kerjakan di kos teman sampai menginap, bukan main-main. Tapi orang tua salah paham dan bilang besok-besok gak perlu pergi-pergi, kerjakan di rumah saja,” terang MD.

Dari omelan orang tua itu MD akhirnya mau tidak mau harus stay di rumah mengerjakan skripsinya. Namun, ia sadar bahwa tak ada progres signifikan, berbeda saat mengerjakan bersama teman-temannya yang tinggal di kos. Bersama kawan-kawannya, mereka bisa berdiskusi menentukan arah skripsi.

MD merupakan mahasiswa asal Yogyakarta, jadi tak ada alasan baginya untuk tinggal di kos lantaran jarak kampus dan rumahnya relatif dekat dan dapat diakses dengan kendaraan pribadi.

“Mulai dari situ, mulai tidak ada progress. Circle kos lulus duluan yang tinggal di Jogja malah telat,” sambung MD.

Alasan kondisi keluarga juga dirasakan oleh SN yang kini telah memasuki semester empat belas. Pandemi Covid-19 membuatnya terpaksa pulang ke kampung halaman dan mulai mengerjakan skripsi di rumah. Sayangnya, di rumah justru membuat SN tak fokus mengerjakan skripsi. Sederet pekerjaan domestik, hingga membantu mengasuh adik-adiknya membuat SN tak mampu membuka laptopnya. Hingga akhirnya di tahun 2021 ia kembali ke Yogyakarta dengan tujuan menyelesaikan studi.

“Pas Covid-19 pulang, sekalian mengerjakan skripsi  di rumah. Ternyata pas sampai di rumah justru mendapat tanggung jawab lain. Banyak acara yang tidak bisa ditinggalkan, ada acara keluarga, nenek sakit, disuruh ngajarin adik mengerjakan PR, hingga pekerjaan domestik lainnya,” ujar SN.

Namun sesampainya di Yogyakarta membuat SN justru mencari-cari pekerjaan karena kondisi perekonomian keluarga selama pandemi Covid-19 yang tidak baik-baik saja. Kondisi ini mengantarkan SN mendapat surat peringatan dari universitas.

“Hingga akhirnya tahun 2021 balik ke Jogja mau fokus skripsi, malah nyari kerja. Pandemi Covid-19 kan ekonomi semua orang begitu (tidak baik-baik saja). Akhirnya aku kerja di salah satu perusahaan IT sistem WFH, kerja 9 jam,” tandasnya.

Kondisi setiap mahasiswa yang tidak lulus-lulus ini cukup rumit, sehingga butuh solusi dan treatment berbeda. Lantas apa penyebab mahasiswa terlambat lulus dan bagaimana jalan keluarnya?

Dilansir dari New York Time dan beberapa hasil riset yang dilakukan oleh beberapa universitas di Amerika, berikut beberapa alasan mahasiswa tidak lulus tepat waktu:

  1. Kuliah sambil bekerja

Beban ekonomi membuat beberapa mahasiswa terpaksa mencari pekerjaan. Hal ini dilakukan demi memenuhi kebutuhan hidup hingga biaya kuliah yang tak murah. Dampaknya, mahasiswa yang bekerja justru akan merasa sangat terbebani dengan tanggung jawab akademiknya. Sehingga tak jarang bagi mereka yang bekerja justru sengaja tak mengambil penuh jatah SKS yang tersedia.

“Mahasiswa yang khawatir dengan utang terkadang bekerja lebih banyak dan kemudian mengurangi beban kuliahnya,” kata Robert Kelchen, seorang profesor pendidikan tinggi di Seton Hall yang mempelajari utang mahasiswa.

“Tapi dengan bekerja sambil belajar, mereka mungkin merasa lebih sulit untuk lulus tepat waktu,” jelasnya.

Hasil riset dari Pusat Tenaga Kerja Universitas Georgetown, sekitar 40 persen mahasiswa yang bekerja selama 25-30 jam dalam seminggu dapat menghalangi kelulusan mahasiswa. Sementara hanya 45 persen mahasiswa yang bekerja mampu mempertahankan IPK di atas 3,0.

Solusi yang ditawarkan oleh negara saat itu adalah memberikan insentif sebesar USD 4.000 kepada mahasiswa yang memenuhi syarat dan setuju untuk tidak bekerja lebih dari 15 jam seminggu di luar kampus.

Lantas bagaimana di Indonesia? Di Indonesia pemerintah telah menyediakan berbagai beasiswa seperti Kartu Indonesia Pintar (KIP) Kuliah yang dapat digunakan di perguruan tinggi negeri maupun swasta termasuk di UII.

UII menawarkan program beasiswa yang dikemas melalui pola seleksi Penelusuran Siswa Berprestasi (PSB). Terdapat 5 jenis beasiswa yang ditawarkan melalui pola seleksi PSB, yaitu Beasiswa Hafiz, Beasiswa Santri, Beasiswa Duafa, Beasiswa Atlet & Seni, dan Beasiswa KIP. Informasi detail terkait Pola Seleksi PSB.

Selain beasiswa yang dikemas melalui Pola Seleksi PSB, terdapat juga beasiswa yang ditawarkan setelah para mahasiswa menempuh perkuliahan di Universitas Islam Indonesia, yaitu Beasiswa Unggulan. Seleksi Beasiswa Unggulan diselenggarakan pada semester ganjil Tahun Akademik 2023/2024 dengan mengikuti jadwal akademik yang berlaku. Detail informasi mengenai proses seleksi Beasiswa Unggulan akan diumumkan di laman kemahasiswaan.uii.ac.id.

  1. Mengambil mata kuliah yang menyimpang dari jurusan

Saat ini mahasiswa memiliki kemerdekaan dalam mengambil mata kuliah lintas jurusan. Namun, perlu diketahui untuk tetap mengambil mata kuliah yang tidak menyimpang dari jurusan. Di Indonesia, program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) telah menjadi bagian erat di perguruan tinggi. Salah satu programnya adalah hak belajar tiga semester di luar program studi untuk mahasiswa.

Seperti diungkapkan oleh Zarkoni, staf akademik Prodi Ilmu Komunikasi UII bahwa ada ketentuan dan prosedur untuk mengambil mata kuliah di luar jurusan. Hal ini dilakukan agar program MBKM tetap berjalan namun mahasiswa tidak kehilangan indikator pencapaian sebagai sarjana Ilmu Komunikasi.

“Pertama ada prosedurnya, masing-masing pimpinan prodi mendiskusikan dan memutuskan mata kuliah apa saja yang dapat diambil oleh mahasiswa di luar jurusan. Setelah itu disosialisasikan kepada mahasiswa, lalu mahasiswa yang ingin mengambil mata kuliah lintas  prodi harus memberikan konfirmasi kepada pihak Prodi,” ujar Zarkoni.

Perlu diketahui oleh mahasiswa terkait beberapa mata kuliah yang tidak dapat ditinggalkan misalnya terkait riset dan mata kuliah bidang keilmuan pada jurusan Ilmu Komunikasi. Sementara Prodi Ilmu Komunikasi membuka mata kuliah seperti Public Speaking dan Penulisan Kreatif karena sifatnya yang umum.

“Jika tidak ada prosedur dan terlalu bebas memilih mata kuliah justru mahasiswa tidak mencapai indikator sebagai sarjana komunikasi. Per semester 1 mata kuliah saja, program ini memberikan kesempatan dan circle dan pengalaman baru. UII menerima MBKM tapi tetap diawasi prodi,” jelasnya.

Seperti yang terjadi pada mahasiswa di beberapa perguruan tinggi di Amerika, mereka yang mengambil mata kuliah menyimpang dari jurusan cenderung akan semakin lama menempuh masa studi. Hal ini diungkapkan oleh Tom Sugar, Presiden Complete College America.

“Kami pikir yang mereka inginkan adalah fleksibilitas, tetapi sebenarnya yang mereka butuhkan adalah struktur. Kami pikir kami telah membantu mereka dengan membiarkan mereka bereksplorasi tanpa bimbingan, namun sebenarnya kami menjauhkan mereka dari kesuksesan,” terangnya.

Untuk menyelesaikan masalah ini, dalam catatan pojok rektor UII, Prof. Fathul Wahid menyebut bahwa MBKM bertujuan mendekatkan mahasiswa dengan masalah nyata namun perlu diimbangi dengan kesiapan dari dosen dan prodi.

“Memang sejak awal, salah satu motivasi program MBKM adalah memperkaya pengalaman mahasiswa dengan mendekatkan dengan masalah nyata.”

“Jika ada program studi atau dosen yang tertinggal dalam pemutakhiran ilmu pengetahuan, itu juga fakta sosial lain yang tidak bisa diabaikan. Ini adalah pekerjaan rumah setiap program studi dan dosen. Program studi harus selalu memutakhirkan kurikulumnya. Di waktu yang sama, dosen juga harus banyak membaca literatur mutakhir, rajin berdiskusi isu kontemporer, dan meluangkan waktu untuk jalan-jalan melihat realitas. Tanpanya, relevansi materi pembelajaran akan tergerus.”

Hal inilah yang terus dilakukan oleh prodi Ilmu Komunikasi UII, saat ini para dosen dan staf telah mempersiapkan kurikulum yang digunakan untuk menyambut mahasiswa di semester depan. Tunggu informasi dan daftar mata kuliah terbaru ya.

  1. Terlalu tertutup dan membatasi diri

Kata siapa bergabung dengan kegiatan kampus akan membuat waktu belajar terganggu? Justru terlalu tertutup dan membatasi diri akan membuatmu tertinggal, hal ini berdampak pada tingkat stres mahasiswa karena tak ada teman diskusi alhasil akan mempengaruhi hasil akademik.

Penting bagi mahasiswa untuk bergabung komunitas dan menjalin relasi di jurusan. Terlebih pada awal-awal semester yang masih sulit menemukan teman baru.

Di prodi Ilmu Komunikasi terdapat berbagai komunitas film, fotografi, penelitian, pers, hingga radio. Serta himpunan mahasiswa komunikasi (HIMAKOM) yang menjadi pusat kegiatan antar mahasiswa.

Itulah beberapa alasan mengapa mahasiswa tidak lulus-lulus beserta solusi yang bisa membuat Anda lebih siap menghadapi masa kuliah yang lebih menyenangkan.

 

Penulis: Meigitaria Snita

 

Yudisium
Reading Time: 3 minutes

Sebanyak 31 mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Islam Indonesia telah dinyatakan lulus pada pelaksanaan yudisium Senin, 26 Juni 2023.

Pelaksanaan yudisium siang itu menjadi momentum penuh suka cita bagi para mahasiswa Ilmu Komunikasi karena proses kerja cerdas, kerja kreatif, serta pembelajaran lain yang telah dilalui selama kurang lebih 4 tahun akhirnya membuahkan hasil dan mencapai gelar S.I.Kom.

Secara resmi Kaprodi Ilmu Komunikasi UII Bapak Iwan Awaluddin Yusuf, Ph.D. menyebutkan bahwa 31 mahasiswa telah lulus dari jenjang sarjana dan telah memenuhi persyaratan kelulusan.

Pada pelaksanaan yudisium kali ini, salah satu mahasiswa yang meraih Indeks Prestasi Akademik (IPK) tertinggi adalah Fauziyah Mubarokah yakni 3,98 dengan predikat “Cumlaude”.

Pada kesempatan siang itu, Kaprodi Ilmu Komunikasi juga memberikan ucapan selamat hingga pesan dan kesan kepada seluruh peserta yudisium. Ia juga menegaskan bahwa hubungan baik antara Prodi Ilmu Komunikasi dengan para alumni harus tetap dijaga.

“Mulai saat ini Anda boleh menggunakan gelar S.I.Kom. karena Anda sudah dinyatakan lulus. Yang perlu diingat Prodi adalah keluarga kalian, kalian tetap akan disambut dengan hangat ketika kembali dan berkunjung ke Prodi entah untuk membantu adik-adik kalian, melakukan diskusi, hingga apapun jika membutuhkan bantuan,” jelas Bapak Iwan Awaluddin Yusuf, Ph.D., pada momen yudisium.

“Tidak ada mantan dosen, mantan guru karena ilmunya akan tetap berlanjut,” tambahnya.

Untuk memecah suasana yang begitu khidmat siang itu, Pak Iwan memberikan pantun yang mengundang gelak tawa para mahasiswa.

“Pulang sekolah jalan-jalan ke museum

Bersama keluarga penuh suka cita

Sudah lama kuliah kok belum yudisium

Gak bahaya ta?”

Pantun satire itu nyatanya membuat para mahasiswa seolah menertawakan realitas terjadi di sekitarnya, atau bahkan dialami lantaran sempat merasa tidak memanfaatkan waktu dengan baik.

Selain memberikan pantun yang menarik, Pak Iwan juga mengingatkan mahasiswa untuk memberikan feedback ketika dihubungi oleh tim tracer study untuk meminta kuesioner.

“Nanti ke depan akan ada tracer study, ini bertujuan membantu akreditasi hingga proses pengajaran. Jika ada yang meminta mengisi kuesioner dari pihak Prodi Ilmu Komunikasi jangan ditolak. Ini bukan untuk memata-matai,” jelasnya.

Hal ini juga disampaikan oleh Ibu Ida Dewi Nuraini Kodrat Ningsih, S.I.Kom, M.A, selaku Sekretaris International Program yang selalu terlibat dalam pengambilan data tracer study. Ia menyebut bahwa alumni dari Prodi Ilmu Komunikasi cenderung tak 100 persen mengisi data. Paling tinggi sekitar 95 persen.

“Ketika ada teman-teman dari Prodi Ilkom yang meminta untuk mengisi kuesioner mohon direspons. Jangan diambil hati jika merasa belum bekerja atau apa, karena output kita adalah akreditasi hingga evaluasi pembelajaran, mohon kerja samanya,” jelas Ibu Ida.

Daftar nama mahasiswa

Reguler

  1. 17321114 – Marcellino Bima Saputra 3.64
  2. 17321158 – Fadilla Silvia Suhartono 3.85
  3. 18321070 – Sabhira Alya Farah Tasyabana 3.64
  4. 18321073 – Ataniya Salma Nabila 3.63
  5. 18321081 – Ramadhan Arsyi Hidayat 3.69
  6. 18321093 – Aisyah Nabila Ramadhan 3.7
  7. 18321128 – Rizky Viali 3.67
  8. 18321202 – Siti Nurjanah 3.69
  9. 18321228 – Zaizafun Nisrina Addien 3.85
  10. 19321020 – Arum Janitra Larasati 3.91
  11. 19321029 – Sabila Nurul Islamy 3.9
  12. 19321059 – ADINDA CYNTIA SARI 3.81
  13. 19321092 – Sofi Az Zahra 3.86
  14. 19321150 – HANIIFAH RAHMADANI 3.87
  15. 19321167 – Muhammad Raufan Gusrananda 3.86
  16. 19321185 – Yuninda Safira Mentari 3.72
  17. 19321186 – NURIKAWATI 3.65
  18. 19321189 – RIZKI NUR RAHMADINA 3.84
  19. 19321196 – Sri Karuni Damayanti 3.85
  20. 19321203 – Dian Putri Puspaningrum 3.77
  21. 19321220 – Nathaniela Tiara Dewi 3.89
  22. 19321234 – Silvia Salma Ainun Nihayah 3.9
  23. 19321239 – Naila Pristania Sita 3.91
  24. 19321244 – Aldi Faik Setiawan 3.82
  25. 19321251 – Nadya Rahma Restu Aulia 3.86
  26. 19321269 – Fauziyah Mubarokah 3.98

International Program

  1. 19321072 – Defita Dwinusa Cindana 3.93
  2. 19321107 – Zaida Larasati Mardhiyah Yosiadhi 3.89
  3. 19321163 – Jemima Josephine Hormigas 3.66
  4. 19321263 – Salsabila Az Zahra 3.91
  5. 19321281 – Anggyi Akib 3.82

Demikian informasi terkait pelaksanaan yudisium pada 26 Juni 2023 Prodi Ilmu Komunikasi UII beserta daftar nama mahasiswa yang telah dinyatakan lulus.

 

Penulis: Meigitaria Sanita

Pengumuman Dosen Pembimbing Skripsi
Reading Time: < 1 minute

Informasi terkait Alur Pengajuan Subsidi Dana Kegiatan Mahasiswa yang wajib diketahui oleh seluruh mahasiswa Prodi Ilmu Komunikasi Universitas Islam Indonesia (UII).

Kategori kegiatan mahasiswa yang mendapatkan subsidi merupakan bidang akademik seperti konferensi dan lomba tingkat nasional maupun internasional.

Bagi mahasiswa yang ingin mendapatkan subsidi dana berikut prosedur atau tahapan yang bisa dilalui agar lebih mudah mendapatkan pendanaan dari Prodi Ilmu Komunikasi.

Alur pengajuan dana

  1. Proposal

Membuat proposal dengan menyertakan KTM dan No. Rekening atas nama pribadi.

  1. Persetujuan Kaprodi

Pastikan untuk mendapatkan persetujuan dari Ketua Program Studi Ilmu Komunikasi (Konsultasi terlebih dahulu).

  1. Mahasiswa – Prodi

Mahasiswa menyerahkan proposal yang sudah disetujui ke Prodi dengan cara mengunggah melalui link https://s.id/Subsidikegiatanmahasiswa

  1. Prodi – Fakultas

Prodi menindaklanjuti dengan menyerahkan berkas ke Fakultas

  1. Fakultas – Bagian Keuangan

Fakultas menindaklanjuti dengan menyerahkan berkas ke Bagian Keuangan

  1. Pencairan Dana

Pencairan dana dari Bagian Keuangan ke Mahasiswa melalui rekening atas nama mahasiswa

  1. Laporan

Mahasiswa membuat Laporan Kegiatan secara lengkap sebagai bentuk pertanggung jawaban kegiatan yang telah dilakukan

  1. Penyerahan Laporan

Laporan diunggah melalui link https://s.id/Subsidikegiatanmahasiswa

Demikian alur dan prosedur pengajuan dana kegiatan mahasiswa ke Prodi Ilmu Komunikasi. Bagi Mahasiswa yang telah mengajukan pendanaan dapat melakukan konfirmasi melalui nomor Whatsapp yang tertera pada link form saat mengunggah file proposal.