Reading Time: 2 minutes

Yang terbayang ketika mendengar kata film indie atau film Independen adalah kualitasnya gambarnya sederhana, gelap, pemainnya “konco dewe”. Bertolak  belakang dengan yang kita bayangkan ketika mendengar film konvensional atau lazim dengan sebutan film komersial yang melibatkan ratusan kru, kamera besar dan mewah, lampu-lampu besar, budget besar dan aktor kondang, serta didistribukan lewat bioskop.

Stigma tersebut tidak salah, tapi tidak sepenuhnya benar. Dirmawan Hatta, seorang perintis Tumbuh Sinema Rakyat, memberikan padangannya tentang film Indie (Film Independen) yang berkembang saat ini.

Sabtu itu, 5 Desember 2020, Dirmawan tengah diundang dalam workshop Desain Karya Kreatif yang di selenggarakan oleh Program Studi (Prodi) Ilmu Komunikasi Universitas Islam Indonesia. Workshop yang disiarkan langsung dari studio laboratorium audiovisual Komunikasi UII ini menjelaskan seperti apa perkembangan film Indie. Mahasiswa bisa menonton siarannya di Youtube Saluran Uniicoms TV.

Dirmawan menceritakan film Indie di awal kemunculannya sebelum era internet dan streaming ada. Workshop yang dipandu oleh Ratna Permatasari, Dosen Komunikasi UII, dengan klaster Riset Komunikasi Visual, ini melaju seru. Ratna mengajukan beberapa pertanyaan pemantik sehingga membuat mahasiswa lebih mudah mendapatkan gambaran yang diberikan.

“Mau digarap dengan skema-skema apapun jika film tersebut didasari sebagai upaya untuk menjawab kebutuhan mereka itulah film independen. Bukan untuk kepentingan industri film konvensional.”

Gambaran film Indie yang umum dipahami, kata Dirmawan, bahwa film indi adalah film dengan budget kecil, kru sedikit, kamera biasa, tapi bisa juga didistribusikan melalui bioskop. “Apakah kalau didistribusikan lewat bioskop nggak bisa disebut Indie? Tidak juga,” kata Dirmawan.

Dirmawan juga melanjutkan bahwa film indi memang tidak memiliki definisi yang rigid dan pasti. Hal ini sering membuat perdebatan tersendiri. Dari sekian perdebatan, Dirmawan lebih melihat secara subtantif. Film seperti apa yang bisa dibilang sebagai film indie? Ia mencoba melihat dari spiritnya. “Mau digarap dengan skema-skema apapun jika film tersebut didasari sebagai upaya untuk menjawab kebutuhan mereka itulah film independen. Bukan untuk kepentingan industri film konvensional.”