• Office: +62-274-898444 ext. 3267

Tonny Trimarsanto: “Membuat film dokumenter tidak perlu uang yang banyak, tapi semangat yang banyak.”

 

Eksistensi Film dokumenter tidak sefamiliar film fiksi pada umumnya. Film dokumenter berada di wilayah yang jarang sekali diperbincangkan. Meskipun begitu saat ini film dokumenter tidak hanya menjadikan stasiun televisi saja sebagai tempat untuk penayangannya. Belakangan sudah mulai banyak platform yang bisa menjadi tempat untuk film dokumenter dalam menunjukkan dirinya.

Perlu diketahui juga bahwa secara rating, dokumenter di Industri nasional sangat rendah. Pada  industry film nasional, film dokumenter ada di pinggiran karena tidak populer. Film dokumenter memiliki penonton yang spesifik. Hal itu lah yang dirasakan oleh Tonny Trimarsanto sebagai seorang sineas dokumenter yang disampaikannya dalam Diskusi Bulanan PSDMA Nadim Komunikasi UII dengan tema Seluk Beluk Industri Dokumenter internasional yang digelar pada Kamis, 19 Juli 2018 lalu di RAV Prodi ilmu Komunikasi UII. Berangkat dari pengalamannya Banyak karya dari Tonny yang tidak di tayang di Nasional, tetapi mampu untuk tayang di region internasional.

Tonny juga menyebutkan bahwa sebenarnya film documenter memiliki lahan yang luas. Karena dokumenter bisa ditargetkan pada suatu region. “Membuat film dokumenter tidak perlu uang yang banyak, tapi semangat yang banyak,” jelas Tonny (19/7). Butuh kesabaran dan ketekunan dalam memproduksi documenter.  Perlu pertimbangan alangkah lebih baik film untuk diproduksi ialah untuk yang mendekatkan antara isu dengan penonton. Selain itu juga perlu memperhatikan Timing yang tepat dalam menentukan pengeluaran film.

 

Penulis: Risky Wahyudi